Dua Puluh Lima – Twenty Five – 二十五 – இருபத்து ஐந்து

Assalamualaikum

Kau mampu tajuk entry dalam pelbagai bahasa masyarakat majmuk di Malaysia ni??

Baru balik dari renew lesen memandu dan hari ni adalah hari cuti mingguan aku. Berapa tahun kau renew pakcik? Setahun jelah. Giler kau nak renew sampai tiga tahun terus lainlah duit aku ni berkepuk-kepuk macam orang yang gaji 3K ke atas tu. Tak sangka post office bagan serai nampaknya dah semakin efficient. Datang pukul 8.40 pagi, pukul 8.45 pagi dah selesai semua urusan. Good job! Ke aku yang datang awal sangat dan ada beberapa kerat je manusia dlm tu, pekerja kaunter lagi meriah dari user yang datang? Cuba kau datang time puncak, sure nak renew lesen pun ambik masa berjam-jam!

Bila renew lesen memandu maksudnya apa? Haa maksudnya kau akan bertambah tua la. Alahai sedar tak sedar aku nak masuk 25 tahun dah. Aiyoooo tuanya aku. Dah 25 tu. Alhamdulillah tak sangka aku masih diberi peluang untuk bernafas kat dunia yang fana ni.

Sepanjang usia aku 25 tahun dan sepanjang tahun 2016 ni apa yang aku dah capai? Yeah… as usual jawapan aku pastinya NOTHING! Nothing ni membawa berbagai maksud. Ada yang anggap nothing ni langsung takde apa-apa pencapaian. Ada jugak yang mengggangap nothing ni macam pencapaian tu ada tapi takdelah awesome sangat kalau nak dibandingkan dengan rakan sebaya yang lain. Ohh.. dan untuk aku ia jatuh pada kes yang kedua yakni pencapaian tu ada tapi takdelah bagus mana pun. Orang kata kalau nak meriak tu memang taklah syok pun nak bersembang kencang dengan manusia-manusia konon sempurna tu.

Nak kata aku ada kerja tetap? Ohh nehi betey! Masih berstatus kontrak dan naik satu kasta la sikit dari jawatan PSH aku sebelum ni. Yelah, memang ramai yang kata kontrak-kontrak pun gaji tetap masuk tetiap bulan. Bonus (baca sebagai bayaran khas kewangan) tetap dapat. Kenaikan gaji tahunan tetiap tahun. Staf kontrak senior-senior setakat ni takde lagi yang kena terminate setahu aku, even ada yang dah berbelas tahun dan bermasalah masih dapat sambung. Tapi entahlah, there’s some sort of insecurities that playing in my mind. Aku rasa kenapa aku tak dapat kerja tetap macam orang lain? They can buy house, they can get (read as lend) a huge sum of money from bank, they can MC all the way like there’s no tomorrow and if they catch a deadliest disease (eg cancer or etc) they’re able to safely rest at their home and treat their cancer for two years without worrying how to pay their monthly bills! Some more, they seem to be so kebal when it comes to tatatertib. They can do anything that they want like ‘punch card merah’, mengular masa kerja and everything that they want without worrying about TERMINATION unlike me! 

Memang betullah manusia tak pernah puas dengan apa yang dia capai. Dulu masa berstatus PSH aku nak kontrak. Now dah dapat kontrak, and I got it a way too early when compared with my other colleagues at the jabatan, tetiba kau nak dapat tetap pulak. Ya Allah, kenapa aku ni? Seriously I need to do some sort of ‘muhasabah diri’ and bersangka baik terhadap takdir Allah supaya aku tak jadi tiga suku bila asyik memikirkan kenapalah aku tak macam orang lain.

Pancapaian lain? Hmm mampu beli kereta sendiri walaupun hutang sembilan tahun. Yes! Aku tahu aku salah sebab utamakan kereta dari rumah! Dahlah kerja kontrak tapi aku malas nak fikir semua tu! Aiyooo beli rumah apa kerja kontrak? Mana aku nak cekau duit nak beli rumah and somehow aku dah ada dua bijik rumah ‘free’ yang maybe akan diwariskan kat aku one day (adik aku tak payah nak waris harta kat dia, dia pandai bijak belajar tinggi sure mampu beli rumah berjuta kan?.. ahhahaha apa aku merapu ni).

Since  dah kalau kau berulang jauh hari-hari takkanlah kau tak beli kereta kan? Moto? Sorry aku memang fobia nak bawak moto dan cukuplah aku kerja jauh lagi nak sakit pinggang, badan semua naik moto sampai 120KM sehari pergi balik. Somehow I want to feel the quality of my life and aku nak pengorbanan aku tu terbalas la sikit dengan keselesaan semasa pergi kerja tu. Kereta apa kau beli pakcik? Kereta buatan malaysia jelah. Mana mampu nak pakai Honda city, honda jazz, toyota vios dan seangkatan dengannya. Itu engineer bergaji RM4K sebulan bertaraf tetap je mampu. Oh, dan pegawai bank juga bergaji sama dan bertaraf tetap je boleh pakai. Kau kerja kontrak kerajaan sila sedar diri dan yeah bila pakai kereta buatan malaysia (lah sangat) we can support our economy and syarikat pengeluar kereta juga akan semakin kaya serta bank pun seronok makan caj pentadbiran (baca sebagai interest) dari hasil penat lelah aku tetiap bulan kan.

PTPTN? Hahahaha… syukur sebab aku bayar sikit je setiap bulan. Less than RM150 per month sebab aku loan bukan banyak pun. Kalau aku bayar secara konsisten Insyallah lagi 2 tahun something habislah. Kekadang terdetik jugak kalaulah aku sambung degree hari tu, confirm aku kena bayar at least nak dekat RM300 sebulan. Dah tu dapat kerja bukan taraf degree pulak tu confirm lagi rasa ralat. Ada hikmah nampaknya aturan Allah untuk aku. Gaji sikit, bayar loan ptptn pun sikit. Gaji banyak, loan ptptn pun tinggi installments dia. Some more, hari tu aku dah buat auto debit dari account bank. Buat auto debit tu bukan apa, dengan harapan bolehlah dapat diskaun 10%. Kalau dapat diskaun 10% tu aku calculate by early 2018 aku dah boleh say goodbye to hutang PTPTN. Syukur…. harapnya dapatlah. But paling untung adik aku lah, kami memang tak bagi dia ambik ptptn. Cukuplah aku derita sorang dengan bebanan hutang ptptn ni. Aku tak nak adik aku menderita sama. Haru woooo bila fikir pasal ptptn. Insyallah kami mampu nak tanggung pendidikan dia sampai habis degree. Biar susah dulu, senang kemudian. Jgn jadi mcm aku, masa dapat ptptn wah seronoknya rasa macam dunia ni akulah punya, tapi bila time nak bayar installment, menangis mengogoi macam mati anak.

I’m reaching 25 years but I’m still single until today. Tak laku kot aku ni. Takde perempuan nak. Sapa nak laki pendiam, tak funny, miskin, kekai kereta malaysia, muka serupa ungka dan badan serupa tong drum macam aku ni. Perempuan kalau nak dengan aku ni pun sure dia akan fikir 40 kali dulu. Silap-silap tak sampai jinjang pelamin putus di tengah jalan. Aku tak nafikan ramai rakan sebaya dah kawin, ada family sendiri and what so ever yang orang kata pencapaian terpenting dalam kehidupan seorang manusia di alam fana ni. Tapi entahlah, bukan rezeki aku dan bukan dalam masa terdekat ni lagi untuk aku get married and settle down with my life. Get married apanya bila di awal perenggan tadi dah dinyatakan takde perempuan yang nak kat aku! Yes I do admit yang aku sangat jealous bila tengok rakan sebaya yang lain jaja gambar dengan pasangan memasing kat instagram and I do feel kenapalah kehidupan diaorg sangat indah and my life was like a HELL! Sangat huru hara and nothing to be impressed of! Ada jugak aku tengok beberapa spesis ni yang hari-hari jaja muka dia kat instagram. And there’s nothing wrong with his/her face because it looked perfectly symmetry unlike me yang muka macam kuali ni. Nak ambik gambar sendiri pun rasa menyampah apatah lagi nak jaja muka sendiri kat social media kan. Sambil tapi perenggan ni, sambil dengar lagu jomblo happy.

Jomblo happy…

Memang pilihan hati

Bukan kerna tak mampu mencari kekasih (memang tak mampu pun, miskin dan takde rupa)

Jomblo happy…

Memang pilihan hati,

Biarku bisa bebas terbang ke sana sini….

Ya Allah, aku bersyukur dengan apa yang telah kau kurniakan, tapi berilah aku peluang untuk merasa kehidupan yang lebih baik, bukakanlah pintu rezeki ku, lanjutkanlah usia ku, berilah aku peluang untuk berbakti kepada kedua ibu bapa dan adik ku, serta temukanlah jodoh aku suatu hari nanti. Aminn….

I do cried after typing this entry and I think cukuplah sampai di sini. Bila fikiran negatif dah menguasai, semunya menjadi tak ketahuan hala. Overall, life is UNFAIR! Selamat Hari Jadi ke-25 kepada diri sendiri. (wish sendiri sebab takde sapa ingat birthday aku pun selama ni).

Alhamdulillah…….

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kerjaya Part 2

Assalamualaikum…

Sedar tak sedar dah lebih setahun blog bacin aku ni tak berupdate. Motif tak update? Hmm.. (sila baca sebagai malas). Aku tak pasti sama ada semua artikel dalam blog ni masih berguna atau tak. Kekadang ada jugak terasa better aku tutup je blog kan. Tambah-tambah sejak jadi penjawat awam (walaupun taraf buruh kontrak dan berKWSP) ramai yang memerhati tingkah laku aku, baik di alam realiti mahupun online. Ini semua assumption je.. tapi boleh jadi jugak kan? 😉

So macam mana kerja? Macam tu jelah. Tiada apa yang menarik untuk diceritakan dan semunya tertakluk di bawah Akta Rahsia Rasmi 1972 (wah feeling macam kau pekerja bertaraf tetap dan berpencen). Setahun lebih dah aku menabur bakti (tak taulah bakti apa benda) kat satu badan berkanun negeri perak ni. Hari-hari bangun pukul 5.30 pagi, bersiap apa segala pukul 7.15 pagi dah kena keluar rumah. Adatlah kan, jarak tempat kerja dari rumah 56KM, yang mengambil masa sejam nak sampai, mestilah kena keluar awal. Mujurlah aku ni masuk kerja tak macam jabatan lain, pukul 8.30 baru masuk kerja. Tapi tapi… bila dah masuk kerja lewat, balik pun lewat la jugak. Lewat la sangat, pukul 5.30 ptg je pun. Tu pun pukul 5.20 masing-masing dah beratur kat mesin punch card tu. Hahahaha… 😀

Kenapa kau tak mohon tukar? Entahlah.. aku malas nak ulas panjang sebab aku ni tertakluk di bawah Akta Rahsia Rasmi 1972. Tapi satu je nak cakap, susah nak bertukar sebenarnya jabatan aku ni. Sedangkan yang memang betul2 bermasalah (bermasalah di sini bukan tatatertib ya, tapi macam sakit tenat etc etc) pun berjanggut tunggu nak dapat pengesahan pertukaran, apatah lagi aku yang kononnya muda, bujang, sihat walafiat, tinggi, putih, sado, handsome dan sebaginya ni nak diluluskan. Haruslah dia tengok aku atas bawah kiri kanan kalau nak mohon pertukaran kan. Silap-silap nanti ditamatkan perkhidmatan pulak sebab mengada gedik nak bertukar kan.  So, tabah dan redha jelah dengan ketentuan yang Esa.  Insyallah, aku baru lagi, tunggulah tahun depan, Insyallah aku akan beranikan diri apply. Ramai dah yang advice, cuba je dulu kalau ada rezeki adalah. Kalau tak cuba, mana nak tahu kan. Tapi ada jugak mulut ‘jahat’ (ehem..) yang menghasut kalau kau mohon tukar, silap-silap nanti dihantarnya ke ceruk tak ketahuan hala mana pulak. Eiii.. macam-macam lah.

Aku takde masalah sangat pun nak berulang tu, sebab Alhamdulillah tempat kerja aku ni takde tempuh jam strawberry tengah jalan pun, apatah lagi jam blueberry mahupun jam marmalade ataupun lagi extreme, jam nutella. Semuanya smooth as silk cuma kekadang aku menyampah jugak kat lampu isyarat yang tumbuh bagai cendawan kat area Taiping dengan Kuala Kangsar tu. Mungkin sebab takde tempuh jam yang membuatkan aku bersemangat dan bersyukur at least aku tak payah nak hadap macam member-member aku yang mempunyai kerjaya setaraf Professional di kota Kuala Lumpur tu. Kau mampu ke hari-hari hadap jam bagai nak gila, lepas tu kerja pun stress tapi yeahh gaji confirm la berkepuk kan. Aku terus terang cakap aku tak mampu dan tak kuat untuk menghadapi semua tu. Naik train macam sardin, berkepuk manusia sana sini, bau-bauan pelik sampai jadi viral TRAIN TO KL segala. Masing-masing memerlukan pengorbanan, macam aku kerja takde tempuh jam, takdelah stress sangat, ketua unit dgn kakak-kakak serta abang-abang (baca sebagai colleagues) pun ok je. Tapi gaji aku memanglah rendah, setaraf la kan dengan beban kerja dan taraf pendidikan aku. Yang penting,  setiap 23hb or 21hb harimau aku mengaum, rezeki tu berkat dan setakat ni aku masih rasa cukup semuanya. Zaman ‘economoney’ mencabar ni kau tak boleh memilih kerja sangat.

credit to: hellokpop.com

Masa mula-mula kerja, status aku PSH (pekerja sambilan harian) je tau. Masa tu lagi sedih, gaji sehari RM54 saja. Dengan berulang lagi habis duit gaji aku sedekah kat pengusaha stesen minyak je. Dia makin kaya aku makin miskin. Bila cuti langsung takde gaji. Yes, serious! Even kau cuti Sabtu dgn Ahad (macam kes jabatan aku ni lain sikit, takde maknanya nak cuti Sabtu Ahad, either ikut turn bulan ni aku shift cuti Jumaat dgn Sabtu dan bulan seterusnya Ahad dgn Isnin, tapi at least dapat jugak merasa cuti Sabtu dgn Ahad). Cuti sakit, MC, EL, cuti umum dan apa-apa jelah yang mula dengan perkataan cuti semua TANPA GAJI. Setiap hujung bulan, kau kena kira berapa hari bekerja dan send laporan tu ke HQ untuk proses gaji. Paling tinggi pernah aku dapat RM1050 camtu. Tapi average biasa dalam RM800-RM900 je pun. Tapi even kerja tu bertaraf PSH, nak dapat bukan main susah. Seingat aku, pihak jabatan siap buat exam (untuk tapisan pertama), siapa yg lepas exam baru dapat interview. Aku ingat dah habis di situ, rupanya petang lepas habis interview, kena jawab exam lagi sekali. Pingsan la pakcik!

Lebih kurang macam nilah iklan jawatan tu… Cuma yang ni MULIA sikit, siap ada elaun RM80 sehari. Aku dulu hapah pun takda

Tu belum tolak KWSP lagi. Harimau aku pun bukan mengaum setiap 21 or 23hb, tapi kekadang 3hb baru mengaum. Elaun mak nenek semua lagi takdelah. Mujur kalau kena pergi kursus ke apa masih boleh apply claim perjalanan. Masa tu lagi rasa terhina dan kenapalah aku dilahirkan ke dunia ni. Sampai satu tahap aku dah tak tau nak mengadu kat sapa, takkan nak mengadu kat Instagram kot, sapa je nak dengar, post gambar pun dua tiga ketul umat je like :( Berapa kali aku menangis bermuram durja sedu sedan dalam surau masa berdoa. Nasib baik semangat kuat dan aku sabar…sabar…sabar… Kalau tak sabar dan pegangan iman tak berapa nak kukuh (memang tak kukuh sgt pun), dah lama aku terjun jambatan victoria kat karai tu tau. (Boleh mati ke jatuh dari situ??)

Sila imagine kalau tetiba aku menyelit dalam sekumpulan manusia tu lalu terjun dari jambatan ni. Haru kan.. :) Image credit to: thriftytraveller.wordpress.com

Sila imagine kalau tetiba aku menyelit dalam sekumpulan manusia tu lalu terjun dari jambatan ni. Haru kan.. :)
Image credit to: thriftytraveller.wordpress.com

Hampir beberapa kali aku nak resign, Sebab tak tahan. Tapi Ya Allah aku bersyukur sangat, family aku semua bagi support dan ditambah lagi support oleh ketua unit dan kakak-kakak serta abang-abang kat opis. Semua kata sabar…sabar… ayah dgn mak kata bersyukur jelah at least ada kerja dan yang penting kau masih nampak muka kami bila balik kerja dan tidur dalam bilik sendiri, bukan bilik sewa. Kakak-kakak dgn abang-abang opis pun kata Insyallah tak lama lagi dapatlah harimau kita mengaum sama tarikh. Kami dulu lagi lama, bertahun-tahun sambilan, gaji hari lagi rendah. Terima kasih korang… I lap u really strong. Hahahaha… 😀 😀

Alhamdulillah.. setelah hampir sebulan ‘gantung tak bertali’ (PSH aku tak tau sambung ke tak) akhirnya aku dapat berita baik dari HQ. Dari PSH dapat jadi COS (Contract of Service). Bersyukur tak terkata aku. Walaupun bukan bertaraf TPB (Tetap dan Berpencen) tapi aku bersyukur. Aku sedar, siapa aku. Aku tak layak untuk jawatan TPB tu. Siapalah aku yang akademik biasa-biasa je ni. Kabel besar pun takde. Dapat serap jadi COS pun dah syukur nikmat. Gaji dan benefit semua lebih kurang sama dengan penjawat awam tetap cuma kontrak jelah dan tak boleh buat loan perumahan. Tambah-tambah pulak time aku dapat COS tu semua pengambilan baru dibekukan. Memang masa dgr pengambilan dibekukan tu aku dah kata sampai ke tua la aku PSH. Lagi satu, bila dah bertaraf COS ni peluang nak serap jadi TPB tu ada, cuma kenalah sabar sampai 15 tahun. Ya ampunn lamanya pakcik nak tunggu dapat tetap tu… Umur aku 40 tahun nanti Insyallah dapatlah taraf tetap. Tak berpencen pun takpe asalkan tetap. Hahahahaha… (gelak dalam sedih sebenarnya mengenangkan nasib diri) :)

Sebut pasal loan rumah, aku pun dah realize, memang aku takkan mampu nak membeli rumah sendiri. Allah dah tarik rezeki aku nak membeli rumah macam org lain yang semua berebut-rebut nak beli rumah walaupun harga mahal bagai nak gila. Tu belum lagi ada beberapa homo sapiens yang bagi cadangan tak munasabah untuk buat savings pinjaman perumahan kat twitter tu. Memang tak logik pun ada dengar tapi biarkanlah mereka dan ketaksuban mereka. Cakap memang mudah… semuanya mampu… bla bla (Lagu Elizabeth Tan yang cun tu)

Kalau gini, memang rumah anganku musnah jelah… Memang dah musnah pun. Credit to: http://najibmohamed.com/

Bulan Julai hari tu dapat lagi satu berita gembira. JPA buat pelarasan gaji. Ya Allah, terima kasih atas segala nikmat yang Kau bagi. Disebabkan pelarasan tu, gaji aku naik dalam RM500 lebih jugak dari gaji asal. Banyak la bagi buruh kontrak yang kerja menggunakan kelayakan SPM walaupun kau ada diploma. Kekadang aku rasa macam aku tak deserve kenaikan tu sebab ramai lagi yang layak, tapi rezeki Tuhan nak bagi, terima jelah (usah berbasa basi lah, cakap je kau suka) Tapi bila gaji naik, entah dapat ke tak aku BRIM Bujang tahun depan. Rasa macam dah tak layak je :(

Aku rasa panjang sangat dah aku taip ni, apa-apa pun bersyukur jelah sekurang-kurangnya kau ada kerja. Even kerja kau langsung tak bertaraf professional, langsung tak grand, orang pun pandang hina, tapi at least ada kerja. Aku sedar, aku memang tak layak jadi cikgu, jururawat, MA, doktor, PTD dan kerjaya professional bertaraf TETAP DAN BERPENCEN SERTA BOLEH BUAT LOAN RUMAH macam orang lain tapi takpelah, mungkin rezeki aku takat ni je. Aku cuba fikir positif, umur masih muda, peluang masih banyak. Mungkin ni semuanya permulaan saja. Cabaran banyak lagi di masa akan datang. Ya Allah, bagilah aku kuat menghadapi cabaran hidup ini. Bagilah aku dapat berbakti kepada mak bapak aku. Bagilah kontrak aku disambung lagi pada 2018 nanti kalau boleh sampai aku habis bayar hutang ptptn dgn kereta kura-kura aku tu. (eh… ) 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kerjaya

Assalamualaikum dan Salam 1 Malaysia

Insyallah aku akan mula berkerjaya pada 1 Julai 2015 yakni esok. Kerjaya apa? Tak perlulah dicanang sana sini sebab jawatan yang aku dapat ni pun taraf bawahan je. Gaji pun ikut hari saja bukan tetap serupa orang lain kan. Sesuailah dengan taraf pendidikan dan kecerdasan otak yang tahap siput sedut si tuan tanah ni. Aku sedar aku ni kurang bernasib baik di dalam pelajaran (ke semua benda?). So what you give is what you get la kan?

I shouldn’t continuously nagging about this. Bersyukurlah, kau kena fikir berapa ramai lagi umat manusia yang menanam anggur dengan jayanya di luar sana. Walaupun berjawatan kecil taraf marhaen lagi hina je pun, tapi sekurang-kurangnya Allah masih sudi memberi rezeki kepada aku. Bersyukurlah, Insyallah, jika aku bersyukur Tuhan akan menambah rezeki mungkin bukan sekarang tapi di suatu masa kelak. Harapnya begitulah… Aminn…

Persediaan nak kerja? Entahlah.. takde persediaan apa pun. Nak persediaan apanya kan? Baju korporat, seluar slack dan tie memang dah berkepuk ada dalam almari tu. Aku tak memerlukan baju yang berfesyen aneka ragam sangat sebab malas la nak amik kisah pasal benda-benda tu. Banyak lagi benda lain nak fikir. Apa yang aku risau sekarang, nak berulang dari tempat kerja tu je. Jauh la jugak. Dalam 50KM camtu. Amik masa dalam 40 minit perjalanan dari rumah ke tempat kerja kalau naik highway ya. Tol pergi balik dah RM6 (sehala RM3.00). Belum kira kos minyak lagi. Makan minum tak kisah sebab sekarang kan bulan posa. Nanti bulan tak posa aku plan nak angkut ‘bento’ je dari rumah. Senang, jimat banyak dah tu bawak bento kan.

Aku terfikir jugak adakah perlu aku sewa rumah saja? Tapi bila fikir balik aihh macam tak berbaloi je. Better aku berulang jelah hari-hari. Aku mula-mula merungut jugak awatlah depa campak aku ‘jauh’ sangat? At the end mungkin semua ni salah aku jugak kot berdasarkan jawapan aku masa interview empat bulan lepas ……… (mood flashback)

“Khairul, kalau kami tempatkan kamu di mana-mana saja dalam Perak kamu tak kisah, kan?”

Dengan konfiden aku menjawab;

“Takpe encik, saya ni muda lagi (muda la sangat), masih bujang bermaksud tanggungjawab ke atas keluarga memang tiada. Jadi saya tak kisah ditempatkan di mana-mana saja asalkan masih di dalam negeri Perak ni encik. Lagipun saya nak cari pengalaman saja.”

Nah, sekarang padan muka aku kan! Siap cakap nak cari pengalaman tu memang tak boleh blah! Merasa la pergi kerja jauh hari-hari lepas ni. Hahahahahahahuhuhuhuhuhuhuhu… (gembira dalam sedih). Itupun mujur la dia campak takdelah hulu sangat kan. Masih boleh berulang. Cuba kalau dia campak aku kat Tapah ke, Tanjung Malim ke, Gerik ke, Bota ke, Ipoh ke, lagi haruuuuuuuuuuu. Apa-apa pun, berbalik kepada point pertama tadi, sila bersyukur :)

Kredit kepada: geolocation.ws

Rutin harian lepas ni pasti akan berubah 180 darjah punya! Dulu hidup takde tanggungjawab. Boleh buat sesuka hati takde hala tuju kan. Nak tidur lewat boleh, nak  tidur awal boleh, taknak tidur langsung pun boleh. Nak membongkang tengah hari sementara tunggu Zohor pun takde masalah. Nak buat kek sampai oven meletup pun boleh, nak kukus kek sampai air kering lantas berbau hangit satu rumah pun boleh, nak surf internet sampai 8 jam sehari pun boleh. Nak tengok ketuk-ketuk ramadhan boleh, nak tengok azam ramadhan su pun boleh, nak tengok chef ramadhan pun boleh (apasal rancangan yang aku tengok semua bertaraf kekampungan??) Nak merayap ke mana-mana pun boleh, hangkut jelah Cik Zaza tu kan, takpun Cik CilCil tu. Hahahaha.. apalah aku merepek ni.

Seriously, it takes time for me to adopt my new lifestyle. Tapi dah nama pun kehidupan kan, pasti penuh dengan cabaran dan pancaroba. Ya Allah, kuatkanlah aku menghadapi semua ni. Mula-mula aku dalam dilemma jugak sebab banyak perjalanan sebenarnya dah aku tempuh untuk dapat jawatan ni. Kau mampu imagine tak, kerja taraf biasa-biasa orang pandang hina macam tu pun siap kena amik exam sampai dua kali. Sekali masa sebelum interview, dia tapis panggilan interview via exam. Hari interview tu pun, lepas je interview terus kena jawab exam lagi sekali kat situ. Soalan pening-pening pulak tu. Haihh.. tak faham aku. Lainlah jawatan Pegawai sekian sekian ke, Pengarah sekian sekian ke logiklah jugak kan nak dibuat exam apa segala. Meritokrasi…..

Lagi satu, minggu lepas masa tengah tengok aksi si emma keembong yang cun ex zizan tu (eh?) pura-pura reti masak konon resipi sendiri walhal shiela rusli yang bagi resipi kat ketuk-ketuk Ramadhon, tetiba aku dikejutkan dengan panggilan dari seseorang mengatakan aku kena attend interview pada 6 Julai nanti. Kat tengah-tengah Kuala Lumpur kota metropolitan (ke metropolis?) pulak tu! Haihhh.. menggagau la nak cari jalan nanti. Nak hadap jam tumpah lagi. Ayah aku kata better pergi sebab jawatan tu tetap and setaraf dengan kelayakan tak seberapa yang aku ada sekarang. Ujian ramadhon namanya ni. Ya Allah… tabahkanlah hatiku!

Masin kan mulut aku dalam entry sebelum ni, memang episod #KKRBKA akan membuat kemunculan pertama dan terakhir pada entry tu je. Takkan muncul dah. Gilo ke nak masak memasak dengan keadaan sekarang yang huru hara ni.

Sematkan di dalam hati, Allah hanya menguji hambaNya setakat kemampuannya saja. Maksudnya, Allah tahu yang aku mampu menghadapi semua ni. Alhamdulillah…..

Posted in Uncategorized | 3 Comments

#KKRBKA – Roti Jala Bantai Sesuka Hati

Assalamualaikum dan Salam 1 Malaysia

#KKRBKA – Ketuk-ketuk Ramadhan Bersama Khairmini :)

Alhamdulillah, dipertemukan lagi dengan ramadhan kali ni. Ucapkanlah syukur kerana masih diberi peluang untuk kita merasai nikmat ramadhan untuk kesekian kalinya. Ramadhan bulan rahmat, jadi bersama-samalah kita mengimarahkannya.

Cukup tazkirah ‘pendek’ sebentar tadi. Aku ni ‘jahil’ sebenarnya, jadi aku taip benda yang aku tahu sajalah pasal ramadhan ni. Kalau nak tazkirah lagi, dipersilakan menuju ke laman sesawang yang diiktiraf dan kita pasti bahawa penulisnya menulis perkara yang benar dan bukan menyeleweng dari ajaran Islam yang sebenarnya.

Tu dia siap buat hashtag baru lagi walhal sebenarnya aku ni twitter pun takdok.  Aku nak jugak merasa ‘urban’ macam rakan sebaya dan tak berapa nak sebaya yang lain. Hahahahah… pasrah jelah. Hashtag #KKRBKA ni diwujudkan untuk berkongsi resipi yang dirasakan menarik dan mudah dibuat sepanjang bulan ramadhan ni. Jangan berharap pulak hashtag ni akan muncul setiap hari di blog ni. Aku ni bukan ‘istiqamah’ sangat, silap-silap ni la kali pertama dan terakhir hashtag #KKRBKA buat kemunculan di blog ni 😀

Roti jala. Hmm.. ramai yang suka makan roti jala tapi tak tahu nak buat kan? Nak buat roti jala ni taklah susah mana, bahan-bahan dia pun sangat mudah untuk dicari di Malaysia ni. Kos bahan pun murah. Takdenya bahan-bahan pelik dan mahal macam cream cheese la, whipping cream la, buttermilk la, mascarpone la, vanilla pod la, fetta la, glycerin la, gelatin la (sekadar memberi contoh). Seperti yang diketahui ramai, selalunya masakan melayu ni simple, mudah dan ringkas. Ye ke? Mungkin ada yang tak setuju dengan aku tapi lantak la kamu orang. Ni blog aku and pada masa yang sama ni negara demokrasi jadi suka hati aku lah nak taip pendapat aku sendiri kan. 😀


20150618_161849

Yang buat susah roti jala ni adalah cara nak menjala tu. Susah tau. Aku first time buat dulu memang hodoh (macam aku) sungguh rupa paras roti jala tu, dah macam lempeng penuh dengan kawah dan kedut macam bentuk permukaan bulan. Kalau tengok kat paso ramadhan tu, senang giler la akak ni menjala. Main pusing je sesuka hati dia lepas tu roti jala dia mengirai elok persis seperti jala. Jual dahlah mahal pulak tu, kalau kat tempat aku ni, 5 keping nipis tu dia jual sampai dua ringgit tau! Pitam la nak membayar sebab rasa alahai sikitnya lima keping tu. Masa tu aku fikir mungkin dia ‘jual’ kemahiran dia kot. Yelah, sebab bila dah try sendiri ok aku admit memang susah nak jadikan roti jala ni sempurna macam jala, macam aku cakap tadi salah teknik memang roti jala jadi macam lempeng berkedut!

20150618_161619

Syukur Alhamdulillah, akhirnya aku temui juga rahsia nak menghasilkan roti jala yang ‘cantik’ macam kat paso ramadhan tu. Rupanya kena beli ‘mould’ yang sesuai. Mould roti jala yang biasa digunakan yakni yang macam corong warna kuning ada lubang kat bawah dia tu tak berapa sesuai untuk orang yang bertangan keras kejung dan tak kreatif macam aku.

Dalam dua tiga bulan lepas aku pi Mydin, terjumpa dengan mould roti jala yang sangat inovatif dan memudahkan untuk membuat roti jala. Mould dia macam bentuk botol sos yang para peniaga burger tepi jalan selalu guna tu, tapi versi lebih besar dan ada banyak muncung di atasnya. Harga pun tak mahal mana, satu tu dua hengget je. Eh, ironi kan, sama harga dengan roti jala yang dijual di paso ramadhan tu. :)

BPA Free katanya. Menangis la Avent dengan Tomee Tipee bila tengok ni. :)

BPA Free katanya. Menangis la Avent dengan Tomee Tipee bila tengok ni. :)

Untuk batter pulak, ni resipi versi suka hati aku. Main hentam je ni. Sebenarnya resipi kat bawah ni diolah daripada resipi kulit kuih ketayap mak aku.

Bahan-Bahan

20150618_162244

  • 2 cawan tepung gandum
  • 2 sudu besar tepung kastard (optional)
  • 2 sudu besar susu tepung (optional)
  • 1 sudu besar gula
  • 1/4 sudu kecil garam
  • 1 biji telur
  • 1 sudu besar marjerin/mentega yang dicairkan
  • 1 cawan santan/susu (optional)
  • 1 1/3 cawan air
  • Setitik pewarna kuning telur atau pandan paste

* Tepung kastard tu saja je aku letak pasal nak kasi warna kuning dia lebih ‘natural’. Kalau takde gantikan je dengan setitik pewarna kuning telur atau 1/4 sudu kecil serbuk kunyit. Kalau nak buat kaler hijau pun takde masalah, gantikan saja dengan 1 sudu kecil pandan paste. Bab-bab colour ni suka hati kamu orang la nak taruk apa. Nak buat colour merah boleh, biru boleh, oren boleh, pelangi boleh, pink boleh. Hidup biar kreatif :) 

* Susu tepung tu pun saja aku taruk. Kalau dah bubuh santan tak perlu susu tepung pun sebenarnya. Tujuan taruk susu tepung tu nak bagi roti jala ni rasa lebih lemak berkrim dan sedap dimakan. 

* Kalau takde santan, gantikan saja 1 cawan santan tu dengan 1 cawan air. 

* Kalau takde marjerin atau butter, gantikan saja dengan 2 sudu besar minyak masak yang biasa kita guna di rumah tu. 

Cara Membuatnya 

20150618_161733

  • Campakkan semua bahan-bahan di atas ke dalam sebuah pengisar (blender) dan kisarlah ia hingga adunan nampak smooth dan tiada lagi ketulan tepung yang tinggal.
  • Nak guna cara manual pun boleh, macam biasa campakkan saja semua bahan ke dalam mangkuk pengadun dan adunkanlah ia (disarankan guna whisk) hingga adunan tidak berketul dan nampak licin.
  • Tapis adunan ke dalam mangkuk yang lain untuk memastikan tiada ketulan-ketulan tepung yang tinggal untuk memudahkan kita ‘menjala’ roti jala ke dalam kuali nanti.
  • Biarkan adunan seketika dalam 5-10 minit supaya semua bahan ber ‘ice-breaking’ dan mencari ‘chemistry’ antara satu sama lain. :)
  • Transferkan adunan ke dalam mould (acuan) roti jala pilihan masing-masing.
  • Panaskan kuali yang akan digunakan untuk membuat roti jala nanti. Api tu pastikan kecik je sebab roti jala ni nipis, kalau api besar, nescaya akan rentung macam arang nanti :(
  • Aku pakai non stick pan je. Mudah dan senang sebab takde aku stress dan trauma adunan melekat sana, melekat sini. Oh ya, sapu sikit minyak ke dalam pan tersebut ok.
  • Cara nak menjala, ikut kreativiti masing-masing jelah. Untuk first timer, memang susah sikit, ala macam buat math jugak, practice make perfect kan (tak taulah apa kaitan math dengan cara menjala roti jala ni)
  • Bila adunan dah masak (dalam 2-4 minit camtu), bolehlah dilipat atau digulung roti jala ni. Hidangkan bersama kuah kari daging/ikan/ayam atau kalau nak versi manis dan sekarang ni kebetulan musim durian kan, bolehlah dihidangkan bersama serawa durian. Kalau nak makan begitu saja (pinjam tagline roti gardenia) pun boleh, takde masalah.
  • Resipi yang aku bagi ni menghasilkan lebih kurang 26 keping roti jala. Kapasiti tu bergantung kepada banyak faktor yang salah satunya adalah cara kita menjala tu.

20150618_162256

 

20150618_162348

 Selamat Mencuba, Selamat ‘Menjala’ dan Selamat Berpuasa 😀

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Langkawi 2015 – #2

Assalamualaikum dan Salam 1 Malaysia

Aku sebenarnya tak berapa nak ada mood sekarang utk update blog terutama sekali entry Langkawi. Tak taulah kenapa, semenjak dua menjak ni asyik moody, berkurung dalam rumah je dan rasa tak hingin jumpa sesiapa pun. Habis, mak bapak dgn adik kau mcm mana? Tu bukan orang ke? – kata mereka di luar sana…

My self esteem memang dah di tahap sangat kritikal sekarang. Boleh dikatakan dalam 100% tu, tinggal 10% je kot. Lantaklah, asalkan masih ada self esteem. Teringin jugak nak pi jumpa pakar sakit jiwa (bukan org ‘mereng’ je jumpa pakar sakit jiwa, orang yang ‘waras’ pun boleh) tapi ahhhh malas la aku. Nak kena buat appointment sana, appointment sini. Referral sana, referral sini! Sudahnya aku jadi mcm bola, kena tendang sana, tendang sini, at the end aku yang ‘gol’!

Faham-faham la kan sistem hospital gomen ni. Bila da sakit kritikal baru depa layan. Kalau kau sakit biasa-biasa je memang segalanya lemau mcm biskut aku buat. Confirm berbulan-bulan punya baru aku dapat jumpa kan. Aihh.. tak kuasa la kalau mcm tu! Nak pi private, pulus pun yillek! Mana aku nak cekau duit untuk membayor pakar private yang beriban-riban tu! Sudahnya, pendam sendiri, sendiri sakit sudah! Kalau aku jumpa pakar sakit jiwa sekali pun, dia faham ke masalah aku ni? Dia setakat bagi motibasi je lepas tu suruh aku tabah, redha dan pasrah menerima takdir. Lepas tu kena bayar 5 ringgit. Senang je kan dia cakap. Dia dah ada semuanya bolehlah cakap mcm tu.

Eh apa aku merepek ni!?? :)

Ok,  continuation dari entry Langkawi, aku bubuh gambar jelah banyak-banyak. Lepas tu buat caption merepek yg kekadang takde kaitan pun dengan gambar. Layannnn……

20150330_192859

De Baron Resort kat Pekan Kuah. Hotel yang aku sewa selama percutian singkat aku ke Langkawi beberapa bulan lepas. Ditempah melalui Agoda dan dapat rate yang extra special yg aku rasa tak perlulah dicanang-canang berapa rate yg aku dapat tu.

Komen aku pasal hotel ni? Pada aku yang mudah puas hati ni, hotel ni sangat memenuhi kehendak dan budget aku. Masa book kat Agoda, katanya ada sekali dengan breakfast.

Tapi breakfast dia takdelah variety sangat. Cukup la untuk memenuhi selera anak gajah aku ni (tengok badan la). Ada waffle yang disirami (kena siram sendiri) dengan maple syrup tiruan, ada lontong dan kuah lodeh, ada mee, bihun dan nasi goreng, ada teh tarik, kopi dan teh o, fresh orange, salad ala omputih dan yang paling aku suka sekali dia punya ‘kentang bayi yang ditumis bersama kepingan cili serta buah zaitun’ (in english: Sauteed baby potato with olive and chilli flakes, main tibai je nama resipi ni)

20150331_135759

Citer pasal makanan tapi gambar yang ditayang adalah kerusi dan meja kopi dalam bilik. Gasak!

Giler kentang punya sedap wa cakap lu! First time tu aku makan makanan omputih mcm tu. Hahahaha… Kalau makan dengan waffle berkali-kali lebih sedap sampai tiga kali aku yang muka tak siap ni tanpa segan silu (masa ni self esteem ada dalam 60% :) ) pi mengulang ke kaunter buffet amik benda alah tu.

Gambar makanan mana? Ohhh… aku belum sakit mental lagi untuk tangkap gambar makanan di hotel 😀

Keadaan bilik semuanya ok. Bilik air memang sangat cantik walaupun sedikit kecil tapi takdelah transparent sampai kena cover dengan surat khabar segala mcm hotel aku duduk masa convo kat Shah Alam hari tu. Siap ada mini fridge lagi dan safety box yang password dia customizable. Katil pun empuk, lightning pun sedap mata memandang dan yang penting bilik menghadap laut. Tempat nak solat pun luas, senang nak bentang sejadah takdelah sempit sangat. Cuma aku tak nampak pulak penanda arah kiblat. Mujur la phone Samsung Galaxy S4 set marhaen ‘AP’ aku tu dah siap-siap install apps ‘Waktu Solat’ untuk aku tengok arah kiblat yang betul kat bilik hotel tu.

20150330_140105

Pandangan dari tingkap bilik

Wifi? Signal strength agak kuat, kalau ikutkan phone Samsung Galaxy S4 set marhaen ‘AP’ aku tu, dlm bilik dapat dalam 2-3 bar. Nama wifi dia kalau tak salah aku baron_wifi kot. Speed? Ohh.. Setakat nak browsing cari info pasal tempat menarik untuk shopping dan melawat kat Langkawi sambil lepak atas katil, usha instagram dan facebook pastu sentap dan jatuh self esteem bila tengok life member kau 300 kali lebih awesome dari kau – dia dah melangkau lautan sedangkan kau pi Langkawi je pastu pergi atas tiket tambang murah pulak tu, berkicau-kicauan kat twitter cakap sensorang woi aku dah sampai langkawi macam orang sewel sebab takde sapa pun nak RT dan FAV tweet kau dan main Whatsapp dengan group merepek meraban mmg lepas la. Jangan kau bukak youtube, memang slow loading je memanjang unless kau set video dia ke 240p baru mencanak dia jalan bar putih tu.

20150331_135651

Pilihan channel tv kureng sikit lah. Banyak channel asterok yang takde. Aircond dia terlampau sejuk aku rasa. Imagine la, bilik yang berkeluasan kangkang bayi berusia 1 bulan tapi dipasang dengan aircond 2.0 kuasa kuda! Tak ke melebihi kapasiti tu? Set suhu maximum pun (28 darjah kalau tak silap) tetap sejuk menggigil macam dalam peti ais sampai kurang la lena sikit tido aku malam tu. Lagi satu, compressor aircond tu dia letak betul2 kat luar tingkap bilik. Ya Tuhannn… compressor berkapasiti besar ni faham-faham sendirilah macam mana bising dia tu. Tabah dan pasrah jelah aku tadah telinga dengar compressor tu ‘menyanyi’ kat tepi tingkap memalam. Lagi satu, koridor yang nak menuju ke bilik tu pencahayaan agak kurang atau dlm istilah mudahnya, GELAP GELITA dan berbau busuk dengan asap rokok. Entahlah kenapa, mujurlah dalam bilik tak macam tu.

Gelap gelita

Gelap gelita

Layanan staff? Semuanya okay. Takde masam muka, takde kerek, senyuman sangat manis, soft spoken, boleh tahan CUN walaupun sedikit chubby :p dan layanan yg diterima sangatlah baik walaupun masa check in tu wajah aku memang langsung tak siap dengan rambut serabai segala. Pelik kan, perjalanan ke Langkawi naik flight, boleh dikatakan tak stress pun sebab flight 20 minit saja lainlah kalau naik feri nak hadap mabuk laut bagai sampai sejam lebih. Tapi wajah tetap serabai dan tak siap. Lantaklah.

20150331_135734

Lupa nak kecek, hotel ni ada dua blok. Satu blok ‘premium’, satu lagi blok ‘marhaen’. Aku ni Alhamdulillah la dapat blok ‘premium’. Tu pun sebab Agoda bagi special price untuk blok  ‘premium’ tu. Kalau takde special price, memang dihantar ke blok ‘marhaen’ jugak la aku. That’s why dapat bilik yang menghadap laut dan yang paling best, kat luar dia siap ada swimming pool tau. Tapi tak kuasalah aku nak berendam dalam swimming pool tu. Kalau lemas nanti aku jugak yang malu. nanti keluar Metro, anak gajah lemas di Langkawi :) Habis di ‘viral’ kan satu malaysia pulak nanti kan. Faham-faham jelah di zaman media soSIAL sekarang ni.

20150330_192551

Swimming pool la sangat

20150330_192640

20150331_082720

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Posted in Uncategorized | Leave a comment